Takrif Zuhud di Sisi Ulama

 

orang-zuhud

Para ulama silam juga pernah membetulkan salah faham tentang pengertian zuhud ini. Lihatlah pengertian zuhud yang disebut oieh mereka.
 
Imam Ibn Juzai
 
Bukanlah zuhud itu dengan meninggalkan (pendapatan dan harta) yang halal, bukan juga membuang harta. Kemungkinan seseorang yang kaya itu bersifat zuhud apabila hatinya kosong daripada dunia(tidak mengharapkan sesuatu daripada dunia dan kekayaannya (tidak mengharapkan sesuatu daripada dunia dan kekayaannya untuk dunia), dan berkemungkinan orang fakir itu orang yang bersifat duniawi apabila hatinya amat berkehendakkan dunia, tatkala itu hatinya segar dengan ikatan kepada dunia.” (Al-Qawaninal-Fighiyyah, hlm. 471) al-Fighiyyah, hlm. 471)
 
Imam Sufyan bin Uyainah Uyainah
 
Sekiranya sesuatu harta itu hilang atau kurang, seseorang itu tidak terlalu bersedih dan tatkala is bertambah, is tidak pula gembira. terlalu bersedih dan tatkala ia bertambah, ia tidak pula gembira.Malah is tidaklah berasa benci akan mati kerana tidak mahu berpisah dengan hartanya. (Jami’ al-Ulum wa al-Hikam, hlm. 256 )
 
Imam al-Qarah
 
“Bukanlah zuhud itu tidak mempunyai sesuatu di dalam tangan, tetapi tidak bergembira hatinya dengan dunia (perolehan dunia)  walaupun is jatuh ke dalam miliknya.” (Al-Zakhirah)
bunting-murah

Comments

1 comment… add one
  • tihany

    Assalamualaikum.
    Tuan.
    Alhamdulillah
    Terima kasih banyak atas perkongsian tuan yg bermanfaat
    penulisan tuan juga bagus

Leave a Comment

Cancel